jump to navigation

Ringkasan Buku: Panduan Lengkap Shalat Tahajjud November 15, 2007

Posted by lenijuwita in islam.
Tags: , ,
trackback

Judul : Panduan Lengkap Shalat Tahajjud
Penulis : Muhammad bin Su’ud al ‘Arifi
Pengedit Isi : Arman bin Amri, Lc
Penerbit : Pustaka Ibnu Katsir
Cetakan : Kelima – Maret 2007
Halaman : xiv + 258
Shalat tahajjud merupakan shalat yang paling utama setelah shalat wajib.
Begitu banyak keutamaan-keutamannya sebagaimana disebutkan dalam Al Qur’an
dan juga hadits Nabi Shallallahu’alaihi wa sallam. Diantaranya

“Dan pada sebagian malam hari bershalat tahajjudlah kamu sebagai suatu
ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Rabb-mu mengangkatmu ke tempat yang
terpuji.” (Al Israa’ : 79).

Dalam buku ini Anda akan mendapatkan penjelasan yang meluas tentang shalat
tahajjud. Diantaranya keutamaannya, manfaatnya, faktor yang memudahkan
shalat tahajjud, dll. Di samping itu disertakan pula pembahasan tentang
shalat witir. Yang juga menarik untuk disimak adalah pembahasan tentang
gambaran Nabi shallallahu’alaihi wa sallam, para shahabat dan juga para
salafush shalih dalam melewatkan malam mereka dengan tahajjud. Mereka
melewatkannya dengan penuh kekhusyu’an. Sampai-sampai Al Hafizh Ibnu ‘Asakir
meriwayatkan bahwa Imam asy Syafi’I menangis tiada hentinya ketika membaca
ayat-ayat dalam surat Al Mursalat karena penghayatan yang begitu dalam.

Semoga dengan membaca buku ini semakin memantapkan hati untuk melewatkan
malam kita dengan tahajjud. Karena memang tidak patut untuk dilewatkan
begitu saja. Semoga Allah menolong kita.

Berikut saya kutipkan sebagian dari buku tersebut dengan meringkasnya.

[Keutamaan Shalat Malam dan Anjurannya]
—————————————
Di dalam banyak ayat, Allah Subhanahu Wa Ta’ala menganjurkan kepada Nabi-Nya
yang mulia untuk melaksanakan shalat malam. Antara lain adalah:

“Dan pada sebagian malam hari shalat Tahajjudlah kamu…” (QS. Al Israa’ :
79).

“Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Rabb mu, maka sesungguhnya kamu
berada dalam penglihatan Kami, dan bertasbihlah dengan memuji Rabb mu ketika
kamu bangun berdiri, dan bertasbihlah kepada Nya pada beberapa saat di malam
hari dan waktu terbenamnya bintang bintang (di waktu fajar).” (QS. Ath
Thuur: 48-49).

Allah pun memuji para hamba-Nya yang shalih yang senantiasa melakukan shalat
malam dan bertahajjud, Allah berfirman:

“Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam; dan di akhir-akhir malam mereka
memohon ampun (kepada Allah).” (QS. Adz Dzaariyaat: 17-18).

Ibnu ‘Abbas radhiyallahu’anhuma mengatakan, “Tak ada satu pun malam yang
terlewatkan oleh mereka melainkan mereka melakukan shalat walaupun hanya
beberapa raka’at saja.”

Al Hasan al Bashri berkata, “Mereka melakukan shalat malam dengan lamanya
dan penuh semangat hingga tiba waktu memohon ampunan pada waktu sahur.”

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfiman dalam memuji dan menyanjung mereka:

“Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya, sedang mereka berdoa kepada Rabb
nya dengan rasa takut dan harap, dan mereka menafkahkan sebagian dari rizki
yang Kami berikan kepada mereka. Seorang pun tidak mengetahui apa yang
disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam macam nikmat) yang menyedapkan
pandangan mata, sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.”
(QS. As Sajdah: 16-17).

Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan, “Yang dimaksud dengan apa yang mereka
lakukan adalah shalat malam dan meninggalkan tempat tidur serta berbaring di
atas tempat tidur yang empuk.”

Al ‘Allamah Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “Cobalah renungkan
bagaimana Allah membalas shalat malam yang mereka lakukan secara sembunyi
dengan balasan yang Ia sembunyikan bagi mereka, yakni yang tidak diketahui
oleh semua jiwa. Juga bagaimana Allah membalas rasa gelisah, takut dan
gundah gulana mereka di atas tempat tidur saat bangun untuk melakukan shalat
malam dengan kesenangan jiwa di dalam surga.”

[Faktor-Faktor yang Memudahkan Shalat Tahajjud]
———————————————–
1. Menjauhi perbuatan dosa dan maksiat
2. Tidak meninggalkan tidur siang karena itu adalah sunnah
Al Hasan al Bashri bila datang ke pasar dan mendengar hiruk pikuk orang
orang di sana, ia berkata, “Aku mengira malam mereka adalah malam yang buruk
(karena tidur nyenyak dan tidak bertahajjud), mengapa mereka tidak tidur
tengah hari?”

3. Tidak memperbanyak makan
4. Tidak membebankan fisik di siang hari
5. Mengamalkan sunnah saat tidur

[Beberapa Gambaran Mengenai Qiyaamul Lail]
——————————————
** Keadaan Salafush Shalih di Malam Hari **

9. Imam Malik bin Anas rahimahullah.
Al Mughirah berkata, “Aku pernah keluar pada suatu malam setelah orang orang
benar benar telah tertidur, lalu aku melintasi Malik bin Anas, aku
melihatnya tengah berdiri melakukan shalat. Tatkala dia selesai dari bacaan
al Faatihah, dia mulai membaca surat at Takaatsur:

‘Bermegah megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk ke dalam kubur.
Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatan itu), dan
janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. Janganlah begitu, jika kamu
mengetahui dengan pengetahuan yang yakin, niscaya kamu benar benar akan
melihat Neraka Jahiim, dan sesungguhnya kamu benar benar akan melihatnya
dengan ‘ainul yaqin, kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang
kenikmatan (yang kamu megah megahkan di dunia itu).’

Lalu dia menangis cukup lama dan kemudian dia pun mengulangi ayat ini dan
kembali menangis. Apa yang aku dengar dan aku lihat dari sosok Malik ini
telah membuatku melupakan keperluanku yang membuatku keluar untuknya. Tiada
henti hentinya aku berdiri, sedangkan dia tetap mengulang ulang ayat
tersebut dan menangis hingga terbit fajar. Tatkala dia melihat fajar telah
jelas, barulah dia ruku’. Kemudian aku pulang ke rumahku, lalu aku berwudhu’
dan kemudian pergi ke masjid, tiba tiba Malik sudah berada di tempatnya (di
masjid) dan jama’ah ada di sekelilingnya. Tatkala memasuki waktu Shubuh, aku
melihat pada wajahnya tampak cahaya dan keindahan darinya.”

[PERSONAL VIEW]
—————
Salah satu hal yang menarik dari buku ini adalah gambaran shalat malam yang
dilakukan oleh Nabi Shallallahu’alaihi wa sallam, para shahabat dan juga
para salafush shalih. Mereka begitu bersemangat, khusyuk, dalam melakukan
shalat tahajjud. Ditambah lagi mereka begitu menghayati dan meresapi ayat
demi ayat yang mereka baca. Begitu menghayatinya sampai sampai mereka
menangis. Bahkan Imam asy Syafi’i menangis hingga beliau pingsan,
sebagaimana diriwayatkan oleh al Hafizh Ibnu ‘Asakir. Demikian pula
keadaannya pada ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz rahimahullah, ketika membaca surat Al
Qaari’ah. Dan lain lain.

Diri kita ini masih begitu sangat jauh bila harus beribadah seperti
ibadahnya para salafush shalih. Bahkan tanpa pertolongan Allah, shalat malam
pun masih terasa berat. Semoga Allah menolong kita agar bisa melewatkan
malam dengan shalat tahajjud. Satu ibadah yang bisa mengangkat kita ke
tempat yang terpuji, sebagaimana janji Allah dalam Surat Al Israa.

“Dan pada sebagian malam hari bershalat tahajjudlah kamu sebagai suatu
ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Rabb-mu mengangkatmu ke tempat yang
terpuji.” (Al Israa’ : 79).

Ringkasan buku ini dibuat oleh Chandraleka
di Depok, 11 November 2007

Komentar»

1. na2nk - November 28, 2007

saya belom loding dengan isinya bisa dikirim ke web q ga…!!!

2. Heru - Desember 7, 2007

Assalamu’alaikum wr.wb.
Saya Mau konfirmasi dimana bisa memproleh/membeli Buku:”Panduan lengkap Sholat Tahajjud”
Penulis : Muhammad bin Su’ud al’arifi.
Penerbit:Pustaka Ibnukatsir
Halaman/kertas : Xiv
Atas info dan bantuannya diucapkan terima kasih.
Wassalam. Heru

Wa alaikum salam wr.wb
Bisa dilihat disini Pak Heru pernikmuslim


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: